Blogger Template by Blogcrowds

merantau

Merantau adalah sebuah kebiasaan masyarakat minangkabau. dan merantau adalah berpergian ke tempat lain untuk mencari kehidupan baru....

budaya merantau merupakan tradisi suku minangkabau terutama bagi seorang anak laki laki...
dan kenapa kebiasaan itu bisa terjadi....?????
begini deh ceritanya....

orang minangkabau memiliki keturunan dari garis ibu,maka setiap warisan jatuh kepada keturunan perempuan, dan biasanya setiap warisan yang dinamakan harta pusaka tidak boleh untuk dijual, hanya boleh digunakan, sedangkan kaum lelaki boleh menggunakan harta warisan pusaka tersebut akan tetapi tidak bisa untuk memilik,dan tugas kaum lelaki adalah menjaga dan mengawasi harta pusaka tersebut ...

nah dari kebiasaan tersebutlah makanya kaum lelaki pergi merantau, dan pada zaman jadul...para kaum lelaki yang berabjak ABG..biasanya nggak tidur di rumah, melainkan tidurnya di surau,alias masjid atau langgar,...yang tujuanya adalah untuk belajar,sebelum pergi merantau,mulai dari pelajaran sosial agama sampe ilmu bela diri...dan sekiranya para cowo tersebut dah cukup dewasa...maka bersiaplah untuk merantau....dan biasanya mereka membawa bekal berupa makanan,dan mereka berjalan hingga makanannya habis...dan disanalah mereka mulai membangun kehidupan baru...

hal yang udah kurang ngetren terjadi pada masa kini..pada perjalananya ...merantau masa kini membawa ATM dan mencari tempat kost..dan selalu minta kiriman tiap bualan bahkan tiap minggu....beda dengan kebiasaan lama dimana para perantau langsung mencari juragan..

nah dengan kebiasaan merantau dan sistem keturunan seperti tersebut diatas,daerah minangkabau agak susah untuk berkembang,khususnya di bidang pembangunan ,dikarenakan susahnya untuk membeli tanah di sini, terutama orang asing dan kurangnya sumber daya manusia di sumatra barat, hal ini terbukti dari kenyataan bahwasanya orang minang lebih sukses di negeri orang ketimbang kampung halaman.....akan tetapi setiap perantau yang sukses, biasanya mereka mengirim hasil mereka ke kampung halaman......

kalo di pikir pikir kapitalis juga ye......makanya jangan mau kalah dong sama bangsa asing yang suka menjajah, ...bangsa kita juga penjajah jagoan lho....liat aje dimanapun anda berada....mulai dari preman, tukang copet, supir bus, supir truk,pengusaha,intelektual....dipastikan ada orang padangnya....cari aja di terminal dan pasar pasar....pasti ada deh orang padang ,mama orang medan.....

tapi nih yang paling tidak mengenakan nih...ada yang jadi tukang copet.....kalo mo copet ngapain jauh jauh.....dikampung aje.....dan tolong dong suruh pulang aja tuh orang padang yang jadi tukang copet ye....suruh garap warisan di rumah aje....

3 Comments:

  1. KucingTengil said...
    copet from minang... malu2in nama minang aja. Huh.

    Sekarang tradisi merantau dah ga gitu populer di Minang. banyak laki2 yg udah gede untuk merantau masih betah dibawah naungan ketiak ortu. Atau walau merantau, masih juga menengadah minta duit dr ortu dan dihabiskan buat kongkow2 ma temen2. dan masjid2 sepi dr pemuda2, yg malah diisi oleh orang2 tua aja. Budaya belajar di mushala atau masjid makin dilupakan aja. hiks
    Willyo Alsyah P. Isman said...
    o...ceritanya begitu to...aku baru tahu tentang ini..kiraan merantau..yah..merantau aja ...ternyata ada kisahnya to..btw aku koment pertama nih...
    Willyo Alsyah P. Isman said...
    oh..ternyata ada kisahnya to..aku baru tau nih...

Post a Comment



Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda