Blogger Template by Blogcrowds

silek adalah sebuah budaya tradisi minangkabau...
silek alias pencaksilat pada umumnya dikenal sebagai olahraga beladiri...

tapi pada kebudayaan minang jaman jadul.....silat adalah sebuah falsafah hidup.. bagi para putra maupun putri minang...

pada umumnya tuh masyarakat minang nyang laki dulunya kalo malam bukan nginap di rumah babe....tapi mereka nginapnya di langgar alias surau...dan biasanya mereka belajar pada orang pintar....terutama makna hidup....yang disebut dengan silek..

pada dasarnya adalah sebuah ilmu guna mempertahankan hidup baik hidup bermasyarakat maupun...maupun mo ndiri ndiri di hutan...dan mereka belajar pada alam.....dengan falsafah alam takambang jadi guru....mereka beradaptasi dengan hidup dengan belajar dengan alam sekitar sebagai bekal,seperti ..mereka belajar agama....dan sebelum peradaban islam masuk....mereka belajar tentang adat mereka..dan belajar mempertahankan diri mereka...baik dari serbuan binatang..musuh....dan bahkan untuk berburu..dan pada dasarnya suku ini juga termasuk suku yang liar lho...yang dinamakan pada masa itu kaum adat..mereka umumnya lebih suka adu ayam..mabok dijalan....dan setelah kaum ini mengenal islam....jalan mereka lebih stabil....dan normal....pada dasarnya mereka belajar silat hanyalah sambilan,setelah usai belajar ilmu agama figih..tajuid ..pancasila...ISD....matematika....dan segala macamnya lah.....mereka biasanya bergurau dengan bermain silat....dan silat tidak hanya untuk berantem, mereka menari dengan dasar dasar silat...berjalan dikegelapan malam dengan dasar dasar silat, berburu dengan dasar silat dan merantau dengan dasar dasar silat...dan bahkan bersilat lidah....dalam hal yang positip.....biasanya disebut dengan pasambahan....
pada pasambahan ini juga ada tari tarianya lho...dasarnya juga silat...
pasambahan adalah..semacam pidato adat untuk menghormati yang tua..seumur ..yang kecil yang kaya ....dan gitu lah....dalam arti kata tata cara berbicara....gitu...

dan silat pada masa itu...berfalsafah....alam takambang jadi guru.....alias belajar dengan alam...maklum pada saat itu belom ada sekolah...apalagi kampus...jadi tempat belajar mereka adalah alam dengan cara beradaptasi dan berkumpul dengan sesama...setiap malam di langgar langgar dan surau
..
tapi lho sob...yang keluyuran malam pada masa itu juga ada lho....misalnya tuak leman jo galang sapek....hobinya mah keluyuran.....
dan ini tercatat dalam sebuah naskah teater minangkabau yang disebut randai....gerak pada randai ini..ya....dasarnya silat juga sih...

seiring dengan perkembangan budaya silat hanya dipake buat olahraga aja....terkadang jaga diri nggak perlu silat....punya teman banyak juga dah bisa bela diri....langkah seribu juga bisa....

yuk ...mariiiiiii....

kok bisa gitu yah....ya..mohon bisa diterima apa adanya deh......

emang kemampuanya segitu...
mohon maklum deh...

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda